Sekda Tapsel : Laki-laki dan Perempuan Harus Setara Dalam Memperoleh Haknya

Kamis, 14 Juli 2022 23:42 WIB

Share
Sekda Tapsel pada pembukaan penguatan kelembagaan pengarusutamaan  gender (PUG) dan penyusunan perencanaan pembangunan responsif gender, di Aula Sarasi, Lantai III, Kantor Bupati Tapsel, Kamis 14 Juli 2022.
Sekda Tapsel pada pembukaan penguatan kelembagaan pengarusutamaan  gender (PUG) dan penyusunan perencanaan pembangunan responsif gender, di Aula Sarasi, Lantai III, Kantor Bupati Tapsel, Kamis 14 Juli 2022.

TAPSEL,SUMUT.POSKOTA.CO.ID -  Bupati Tapanuli Selatan (Tapsel) H Dolly Pasaribu, SPt, MM, diwakili Sekda Parulian Nasution, mengatakan, prinsip pengarusutamaan gender untuk kondisi laki-laki dan perempuan harus setara dalam memperoleh kesempatan akan hak-haknya sebagai manusia untuk bisa berpartisipasi dalam bidang politik, ekonomi, sosial budaya, persatuan keamanan, dan juga kesamaan memilih hasil pembangunan.

"Kemudian, jika berbicara mengenai gender berarti kita berbicara tentang peran, fungsi, dan tanggungjawab yang senantiasa dapat berubah sesuai perkembangan zaman antara laki-laki dan perempuan," ujar Sekda pada pembukaan penguatan kelembagaan pengarusutamaan  gender (PUG) dan penyusunan perencanaan pembangunan responsif gender, di Aula Sarasi, Lantai III, Kantor Bupati Tapsel, Kamis 14 Juli 2022.

Sekda berharap, kepada peserta sosialisasi tersebut agar bisa memanfaatkan kegiatan itu, guna tingkatkan pemahaman tentang PUG di Tapsel khususnya kepada pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD), juga vocal point. Dengan materi yang diberikan dari narasumber, diharapkan responsif gender bisa diwujudkan dan ditingkatkan di Kabupaten Tapsel.

"Termasuk di dalamnya terkait peningkatan indikator-indikator penilaian dalam rangka mendapatkan Anugerah Parahita Ekapraya (APE) tingkat Nasional," harap Sekda.

Sementara itu, Ketua TP PKK Kabupaten Tapsel, Ny Rosalina Dolly Pasaribu, menyampaikan, penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender ini dilaksanakan untuk meningkatkan serta membangkitkan kembali semangat dalam mengurangi kesenjangan antara laki-laki dan perempuan. 

"Kesenjangan yang dimaksud, meliputi kesenjangan dalam hal partisipasi, aspirasi, kontrol, pemanfaatan proses, dan hasil dari pembangunan," katanya.

Sementara, tujuan pengarusutamaan gender, menurut Rosalina, adalah untuk mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender, yang bermakna bahwa laki-laki dan perempuan dapat berkembang optimal tanpa terkendala jenis kelamin. Sedangkan keadilan gender bermakna bahwa laki-laki dan perempuan mempunyai perbedaan serta kebutuhan yang harus terpenuhi.

"Di mana kebutuhan antara laki-laki dan perempuan sangat berbeda, sehingga kita harus mempunyai strategi khusus untuk mengakomodir perbedaan tersebut," tutur Rosalina.

Dikatakan Rosalina, melalui 10 programnya, PKK merupakan mitra strategis pemerintah dalam menjalankan roda pembangunan di daerah. PKK sendiri merupakan, gerakan nasional yang tumbuh untuk masyarakat dan perempuan sebagai penggerak motor utamanya. 

Pihaknya mengaku, selalu ikut mendukung dan berperan secara aktif dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan untuk mengurangi kesenjangan antara laki-laki, perempuan, anak, Lansia, dan penyandang disabilitas. Melalui program 10 pokok PKK, pihaknya siap mendukung kegiatan yang responsif gender.

Halaman
Reporter: Admin Sumut
Editor: Lilik Riadi
Contributor: Tigor
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar