Dinas Ketapang dan Pertanian Kabupaten Samosir Bangkitkan Kembali Kejayaan Cengkeh Samosir

Jumat, 23 September 2022 14:32 WIB

Share
Dinas Ketapang dan Pertanian Kabupaten Samosir Bangkitkan Kembali Kejayaan Cengkeh Samosir
 Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Samosir optimis untuk mengembalikan kejayaan cengkeh Samosir. Keseriusan pengembangan cengkeh tersebut dengan menggandeng Dinas Perkebunan Propsu melakukan bimbingan teknis GAP (good agricultural practices) tanaman  cengkeh kepada petani cengkeh Samosir  di Aula Balai Penyuluh Pertanian, Desa Pakpahan-Onan Runggu, Jumat 23 September 2022

SAMOSIR,SUMUT.POSKOTA.CO.ID - Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Samosir optimis untuk mengembalikan kejayaan cengkeh Samosir. Keseriusan pengembangan cengkeh tersebut dengan menggandeng Dinas Perkebunan Propsu melakukan bimbingan teknis GAP (good agricultural practices) tanaman  cengkeh kepada petani cengkeh Samosir  di Aula Balai Penyuluh Pertanian, Desa Pakpahan-Onan Runggu, Jumat 23 September 2022

Bimbingan teknis GAT cengkeh diikuti kelompok tani suka dame, persada (Desa Pardomuan), Kel tani citra dari Palipi. Mengahdirkan Nara sumber dari Disbun Propsu, Syamsul Bahri Ritonga, Erjanita Tambunan dari BPPTP Medan dan Praktisi cengkeh, Ihlal Mahdi Nasution.  Masing-masing nara sumber menjelaskan tata cara  budidaya cengkeh, mulai proses pemilihan bibit, pembibitan dan penanaman kepada kelompok tani 

Kepala Dinas Ketapang dan Pertanian Kabupaten Samosir, Tumiur Gultom menyampaikan, Cengkeh merupakan produk pertanian yang sejak lama sudah ada di Kabupaten Samosir. Hasil dari tanaman tersebut pada zaman dahulu sangat banyak dan hasil penjualannya banyak digunakan untuk biaya sekolah anak/ perantau dari Kabupaten Samosir. Selain itu, cengkeh sebagai bahan rempah sangat dibutuhkan dipasar sehingga layak dikembangankan untuk kesejahteraan petani di Kabupaten Samosir.

Menurutnya, cengkeh merupakan salah satu komoditas perkebunan yang cocok dikembangkan di Samosir. "Tanaman cengkeh masih banyak ditemukan, namun kurang terurus dan sudah relatif tua, sehingga tidak produktif. Untuk itu tanaman cengkeh di Kabupaten Samosir perlu di revitalisasi" ungkap Tumiur

Melalui bimbingan GAP tanaman cengkeh tersebut, Tumiur Gultom mengajak petani untuk kembali menanam cengkeh. Varietas cengkeh yang akan dikembangkan di Samosir merupakan varietas Zanzibar sesuai dengan kondisi geografis Kabupaten Samosir. Lebih lanjut disampaikan, Dinas Ketapang dan Pertanian Kabupaten Samosir telah melakukan pendataan lahan pertanian cengkeh. Selanjutnya akan dibina dan dibantu untuk memilih bibit dan tata cara tanam yang baik.

Kadis Ketapang dan Pertanian Kabupaten Samosir, Tumiur Gultom berharap, dari pertanian cengkeh Samosir akan menghasilkan kualitas yang bagus, bibit yang bagus sehingga akan melahirkan varietas baru "Zanzibar Samosir".

Setelah mendapat pembekalan ilmu GAP tanaman cengkeh, dalam waktu dekat, Dinas Perkebunan Propsu akan menyalurkan 900 batang bibit cengkeh kepada kelompok tani tersebut.  

Bantuan tersebut berupa bibit dan pupuk organik merupakan sinergitas Pemkab Samosir melalui Dinas Ketapang dan Pertanian dengan Dinas Perkebunan Propinsi Sumatera Utara.(Monang)

Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar