Bupati Tapsel : Langkah Aksi Penurunan Angka Stunting Harus Diukur "Day by Day"

Jumat, 3 Februari 2023 23:24 WIB

Share
Bupati melalui zoom meeting saat hadiri rapat dengan Menteri Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia serta Menteri Dalam Negeri RI
Bupati melalui zoom meeting saat hadiri rapat dengan Menteri Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia serta Menteri Dalam Negeri RI
Bupati melalui zoom meeting saat hadiri rapat dengan Menteri Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia serta Menteri Dalam Negeri RI

TAPSEL,SUMUT.POSKOTA.CO.ID - Bupati Tapanuli Selatan (Tapsel) H Dolly Pasaribu, menginginkan, agar kiranya laporan perkembangan atau penurunan angka stunting harus ia terima secara "Day By Day" atau hari per hari. Maka, kepada jajarannya, ia meminta agar terkait stunting harus jadi fokus utama tanpa tinggalkan tanggung jawab masing-masing.

"Seluruh pemangku kepentingan harus aktif mulai dari Pemkab, Camat, Desa, dan Kelurahan untuk memiliki tanggung jawab bersama. Ini tidak lagi menjadi persoalan kecil, tetapi menyangkut keluarga kita," ujar Bupati melalui zoom meeting saat hadiri rapat dengan Menteri Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia serta Menteri Dalam Negeri RI dan disaat yang bersamaan sebagai pemateri dalam peluncuran Dokumen Strategi Nasional Pengelolaan Lahan Basah bersama Kementerian Bappenas di Hotel Arya Duta Jakarta, Kamis (2/2).

Dengan demikian, lanjut Bupati, mulai dari masyarakat yang mau menikah, ibu hamil, persalinan, bayi yang baru lahir, hingga usia seribu hari harus menjadi perhatian semua pihak. Dia berharap, dengan adanya kegiatan ini para perangkat daerah/desa bisa terjemahkan serta memberi informasi bagi masyarakat.

"Begitu juga dengan PKK bisa memberikan program yang meningkatkan kualitas anak-anak Tapsel," tegas Bupati.

Sementara, Pj Sekretaris Daerah (Sekda) M Frananda saat beri sambutan, dalam permasalahan mengenai stunting menekankan, bahwa penanganan pertama terkait stunting ialah persamaan persepsi. Di sisi lain juga Presiden di setiap kesempatan menekankan terkait bonus demografi.

"Tentu kita manfaatkan bonus demografi dengan melahirkan penerus yang sehat, cerdas, dan sejahtera," kata Sekda.

“Tentu para kader posyandu, kita semualah harus memberikan penjelasan yang baik serta dapat dipahami oleh masyarakat. Sehingga kita bisa sama-sama mengatasi masalah kesahatan ini. Penyakit sangat meresahkan, karena ini menjadi penentu bagaimana generasi Indonesia khususnya Tapsel kedepan. Semua bisa ambil peran masing-masing agar kegiatan penurunan stunting bisa sukses,” jelasnya.

Sedangkan Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Tapsel Ny. Rosalina Dolly Pasaribu menjelaskan, bahwa penyakit stunting bukan penyakit yang menular, akan tetapi disebabkan kekurangan gizi kronis yang di derita anak sehingga mengakibatkan gangguan pertumbuhan, perkembangan otak yang kurang maksimal, kemampuan mental serta belajar yang kurang.

“Ini terjadi sejak dalam kandungan dan terlihat pada anak setelah usia dua tahun. Dengan itu perlu kita waspdai, karena bukan masalah itu saja akan tetapi nampak negatif kedepan. Seperti kita ketahui bahwa Indonesia yang mana penduduknya lebih produktif dari pertambahan penduduknya, di bandingkan dengan negara eropa,” ungkapnya.

Lebih lanjut Ketua TP. PKK mengatakan bahwa bagaimana menciptakan sumber daya manusia yang baik, jika sumber daya manusia kita tidak di perhatikan gizi. Seperti PKK yang menjadi mitra bagi pemerintah, yang mendapat tanggungjawab serta partisipasi aktif dalam percepatan penurunan angka stunting.

Halaman
Reporter: Admin Sumut
Editor: Lilik Riadi
Contributor: Tigor
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar